LAPORAN DASAR ILMU TANAH

Konsistensi tanah

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Konsistensi adalah salah satu sifat fisika tanah yang menggambarkan ketahanan tanah pada saat memperoleh gaya atau tekanan dari luar yang menggambarkan bekerjanya gaya kohesi (tarik menarik antar partikel) dan adhesi (tarik menarik antara partikel dan air) dengan berbagai kelembaban tanah.

Penetapan konsistensi tanah dapat dilakukan dalam tiga kondisi, yaitu: basah, lembab, dan kering. Konsistensi basah merupakan penetapan konsistensi tanah pada kondisi kadar air tanah di atas kapasitas lapang (field cappacity). Konsistensi lembab merupakan penetapan konsistensi tanah pada kondisi kadar air tanah sekitar kapasitas lapang. Konsistensi kering merupakan penetapan konsistensi tanah pada kondisi kadar air tanah kering udara.

B. Tujuan

a.   Untuk mengetahui definisi konsistensi tanah

b.   Untuk mengetahui macam – macam konsistensi tanah

c.   Untuk mengetahui metode pengukuran konsistensi tanah

d.   Untuk megetahui faktor yang mempengaruhi konsistensi

e.   Untuk mengetahui faktor yang dipengaruhi konsistensi

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Konsistensi Tanah

a. Konsistensi tanah menunjukkan integrasi antara kekuatan daya kohesi butir-butir tanah dengan daya adhesi butir-butir tanah dengan benda lain.

(Hardjowigeno, 1992).

b. Konsistensi adalah salah satu sifat fisika tanah yang menggambarkan ketahanan tanah pada saat memperoleh gaya atau tekanan dari luar yang menggambarkan bekerjanya gaya kohesi (tarik menarik antar partikel) dan adhesi (tarik menarik antara partikel dan air) dengan berbagai kelembaban tanah.

(Anonymous, 2010)

c. Konsistensi tanah adalah suatu sifat tanah yang menunjukkan derajat kohesi dan adhesi diantara partikel – parkikel tanah dan ketahanan massa tanah terhadap perubahan bentuk yang disebabkan oleh tekanan dan berbagai kekuatan yang mempengarui bentuk tanah.

(Anonymous, 2010)

2.2 Macam – macam Konsistensi Tanah

a. Konsistensi Basah

a.1 Tingkat Kelekatan, yaitu menyatakan tingkat kekuatan daya adhesi antara butir-butir tanah dengan benda lain, ini dibagi 4 kategori:

(1) Tidak Lekat (Nilai 0): yaitu dicirikan tidak melekat pada jari tangan atau benda lain.
(2) Agak Lekat (Nilai 1): yaitu dicirikan sedikit melekat pada jari tangan atau benda lain.
(3) Lekat (Nilai 2): yaitu dicirikan melekat pada jari tangan atau benda lain.
(4) Sangat Lekat (Nilai 3): yaitu dicirikan sangat melekat pada jari tangan atau benda lain.

a.2 Tingkat Plastisitas, yaitu menunjukkan kemampuan tanah membentuk gulungan, ini dibagi 4 kategori berikut:

(1) Tidak Plastis (Nilai 0): yaitu dicirikan tidak dapat membentuk gulungan tanah.
(2) Agak Plastis (Nilai 1): yaitu dicirikan hanya dapat dibentuk gulungan tanah kurang dari 1 cm.

(3) Plastis (Nilai 2): yaitu dicirikan dapat membentuk gulungan tanah lebih dari 1 cm dan diperlukan sedikit tekanan untuk merusak gulungan tersebut.

(4) Sangat Plastis (Nilai 3): yaitu dicirikan dapat membentuk gulungan tanah lebih dari 1 cm dan diperlukan tekanan besar untuk merusak gulungan tersebut.

b.  Konsistensi Lembab

Pada kondisi kadar air tanah sekitar kapasitas lapang, konsistensi dibagi 6 kategori sebagai berikut:

(1) Lepas (Nilai 0): yaitu dicirikan tanah tidak melekat satu sama lain atau antar butir tanah mudah terpisah (contoh: tanah bertekstur pasir).

(2) Sangat Gembur (Nilai 1): yaitu dicirikan gumpalan tanah mudah sekali hancur bila diremas.

(3) Gembur (Nilai 2): yaitu dicirikan dengan hanya sedikit tekanan saat meremas dapat menghancurkan gumpalan tanah.

(4) Teguh / Kokoh (Nilai 3): yaitu dicirikan dengan diperlukan tekanan agak kuat saat meremas tanah tersebut agar dapat menghancurkan gumpalan tanah.

(5) Sangat Teguh / Sangat Kokoh (Nilai 4): yaitu dicirikan dengan diperlukannya tekanan berkali-kali saat meremas tanah agar dapat menghancurkan gumpalan tanah tersebut.
(6) Sangat Teguh Sekali / Luar Biasa Kokoh (Nilai 5): yaitu dicirikan dengan tidak hancurnya gumpalan tanah meskipun sudah ditekan berkali-kali saat meremas tanah dan bahkan diperlukan alat bantu agar dapat menghancurkan gumpalan tanah tersebut.

c. Konsistensi Kering

Penetapan konsistensi tanah pada kondisi kadar air tanah kering udara, ini dibagi 6 kategori sebagai berikut:

(1) Lepas (Nilai 0): yaitu dicirikan butir-butir tanah mudah dipisah-pisah atau tanah tidak melekat satu sama lain (misalnya tanah bertekstur pasir).

(2) Lunak (Nilai 1): yaitu dicirikan gumpalan tanah mudah hancur bila diremas atau tanah berkohesi lemah dan rapuh, sehingga jika ditekan sedikit saja akan mudah hancur.
(3) Agar Keras (Nilai 2): yaitu dicirikan gumpalan tanah baru akan hancur jika diberi tekanan pada remasan atau jika hanya mendapat tekanan jari-jari tangan saja belum mampu menghancurkan gumpalan tanah.

(4) Keras (Nilai 3): yaitu dicirikan dengan makin susah untuk menekan gumpalan tanah dan makin sulitnya gumpalan untuk hancur atau makin diperlukannya tekanan yang lebih kuat untuk dapat menghancurkan gumpalan tanah.

(5) Sangat Keras (Nilai 4): yaitu dicirikan dengan diperlukan tekanan yang lebih kuat lagi untuk dapat menghancurkan gumpalan tanah atau gumpalan tanah makin sangat sulit ditekan dan sangat sulit untuk hancur.

(6) Sangat Keras Sekali / Luar Biasa Keras (Nilai 5): yaitu dicirikan dengan diperlukannya tekanan yang sangat besar sekali agar dapat menghancurkan gumpalan tanah atau gumpalan tanah baru bisa hancur dengan menggunakan alat bantu (pemukul).

2.3 Metode Pengukuran Konsistensi

Metode pengukuran konsistensi tanah ada 2 yaitu :

a.     Secara Kualitatif

Metode pengukuran konsistensi tanah secara kualitatif yaitu penentuan ketahanan massa tanah terhadap remasan, tekanan atau pijitan tangan pada berbagai kadar air tanah.

b.     Secara Kuantitatif

Metode pengukuran konsistensi tanah secara kuantitatif sering diistilahkan dengan angka Atterberg.

2.4 Faktor Mempengaruhi Konsistensi

a. Kadar Air : Bila kadar air tinggi maka konsistensi tanah rendah.

b.   Tekstur Tanah : Bila tekstur tanah dominan pasir maka konsistensi tanah rendah.

c.   Porositas : Bila porositasnya tinggi maka konsistensi rendah.

d.   Bahan Organik : Bahan organik tinggi maka konsistensi rendah.

e.   Berat Isi

2.5 Faktor Dipengaruhi Konsistensi

a. Struktur Tanah : Bila konsistensi tanah tinggi maka struktur mantap.

b. Erosi : Bila konsitensi tanah tinggi maka erosi rendah.

c. Pengolahan : Bila konsistensi tanah tinggi maka pengolahan semakin susah.

BAB III

METODOLOGI

3.1 Alat dan Bahan

a. Alat

-  Buku : untuk mencatat materi dan hasil

-  Bolpoint : untuk menulis hasil dan materi

-  3 Ring

-  Oven

b.  Bahan

- Tanah (pasir, liat, debu) : untuk pengamatan

- Tanah dari Joyogrand : untuk pengamatan

- Air : untuk membasahkan tanah

3.2 Alur Kerja

Menyiapkan alat dan Bahan

Mengambil contoh tanah dari tiap horizon tanah

Mengamati

Membasahi tanah agar mudah di bentuk

Membentuk tanah tersebut menjadi lilitan bulat panjan

Mengamati lagi konsisitensi atau kemampuan tanah tersebut untuk dibentuk lilitan

Membuat Laporan

3.3 Analisis Perlakuan (Perbandingan Jurnal)

o       Semua tanah (kecuali pasir) jika dibasahi

menjadi liat

Sifat liat dipengaruhi oleh kohesi & adhesi antara sesama molekul tanah dan molekul air.

Zarah/partikel tanah yang semula lepas-lepas saat dibuat bentukkan tertentu dengan        mencampurkan air.

o       Ciri-ciri tanah mempunyai sifat liat

Adalah jika bentukan tanah tersebut tidak rusak jika dikeringkan.

o       Tanah pasir mempuyai sifat tidak liat

Pada saat basah, pasir dapat dibentuk bola, tetapi bila dikeringkan maka butir-butir pasir akan terurai berai.

o       Kohesi dalam konsistensi tanah

Adalah gaya tarik menarik sesama zarah tanah akibat adanya selaput lengas pada             permukaanzarah tersebut. Besar kecilnya gaya dipengaruhi oleh ukuran dan bentuk zarah          serta tebal tipisnya selaput lengas di antara zarah tersebut.

o       Adhesi dalam konsistensi tanah

Adalah gaya tarik menarik antara zarah tanah (fase padat) dengan molekul air (fase cair).

o       Kohesi tanah basah

Terjadi antara fase cair yang berperan sebagai sebagai jembatan antar fase padat.

o       Besar kecilnya kohesi berbanding lurus

dengan tegangan muka air (lengas tanah) dan berbanding terbalik dengan diameter zarah      (kohesi meningkat jika kadar lempung meningkat dan kadar menurun jika kadar pasir       meningkat)

o       Contoh tanah halus kohesinya akan

-         Meningkat jika ditetesi air sedikit demi sedikit

-         mencapai maksimal pada kadar lengas 15%

-         menurun jika kadar lengasnya > 15 %

o       Pada tanah liat/plastic yang dibentuk bulat

Ternyata makin kuat kohesinya jika KL makin merosot karena makin tipis selaput lengas,          tegangan muka makin kecil sampai batas tanah. Kohesi yang makin meningkat setelah            titik patah bukan karena selaput lengas, melainkan karena kohesi molekuler tanah    tersebut.

o       Titik Patah

merupakan batas awal masuknya udara ke dalam pori tanah dan menyebabkan warna           tanah berubah dari gelap menjadi cerah dan mengerut disebut beerturut-turut Batas   Berubah Warna (BBW) dan Derajat Kerut (DK).

(Anonymous, 2010)

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Tabel data hasil praktikum

Jenis Tanah Berat Ring 

(sebelum)

Berat Ring sesudah dimasukkan cincin Berat sesudah di oven
Ring 1 Vertisol 21,66 gr 30,18 27,25
Ring 2 Andisol 22,85 gr 38,70 32,94
Ring 3 Sample 15,66 gr 32,50 27,25

4.2 Pembahasan data hasil praktikum

a.) Dalam kondisi basah

Vertisol          : -sangat lekat

-sangat plastis

Andisol          : -lekat

-plastis

Entisol                        : -agak lekat

-tidak plastis

Sampel                      : -agak lekat

-plastis

b.) Dalam kondisi lembab

sampel                      : -Teguh

4.3 Perhitungan kadar air

  • Berat Basah Tanah

Ring 1 = 30,18 – 21,66 = 8,52 gram

Ring 2 = 38,70 – 22,85 = 15,85 gram

Ring 3 = 32,50 – 15,66 = 16,84 gram

  • Berat Kering Oven Tanah

Ring 1 = 27,25 – 21,66 = 5,59 gram

Ring 2 = 32,94 – 22,85 = 10,09 gram

Ring 3 = 28,32 – 15,66 = 12,66 gram

Kadar Air pada Tiap-Tiap Ring

KA Ring 1 = 8,52 – 5,59 x 100% = 52,4%

5,59

KA Ring 2 = 15,85 – 10,09 x 100% = 57%

10,09

KA Ring 3 = 16,84 – 12,66 x 100% = 33%

4.4 Pengaruh kadar air dalam pengolahan tanah

Pengolahan tanah seharusnya pada kandungan air tanah yang tepat, yaitu tidak terlalu basah dan tidak terlalu kering. Faktor tumbuhan dan iklim mempunyai pengaruh yang berarti pada jumlah air yang dapat diabsorpsi dengan efisien tumbuhan dalam tanah. Kelakukan akan ketahanan pada kekeringan, keadaan dan tingkat pertumbuhan adalah faktor tumbuhan yang berarti. Temperatur dan perubahan udara merupakan perubahan iklim dan berpengaruh pada efisiensi penggunaan air tanah dan penentuan air yang dapat hilang melalui saluran evaporasi permukaan tanah. Diantara sifat khas tanah yang berpengaruh pada air tanah yang tersedia adalah hubungan tegangan dan kelembaban, kadar garam, kedalaman tanah, strata dan lapisan tanah.

Banyaknya kandungan air tanah berhubungan erat dengan besarnya tegangan air (moisture tension) dalam tanah tersebut. Kemampuan tanah dapat menahan air antara lain dipengaruhi oleh tekstur tanah. Tanah-tanah yang bertekstur kasar mempunyai daya menahan air yang lebih kecil dari pada tanah yang bertekstur halus. Pasir umumnya lebih mudah kering dari pada tanah-tanah bertekstur berlempung atau liat. (Hardjowigeno, S., 1992).

4.5 Kajian pengaruh konsistensi dalam usaha pertanian

Tanah sawah dalam kondisi plastis ata bahkan berlumpur karena berada diatas Batas Cair          (BC) tidak menjadi masalah dalm pengolahan karena kondisi spesifik yang harus dipenuhi dalam penyiapan tanah sawah adalah pelukpuran lapisan olah.

Pembangunan pertanian yang lebih berorientasi pada efisiensi pemanfaatan sumberdaya alam dan aman lingkungan mendorong penyempurnaan konsep pengelolaan lahan sebagai sarana produksi pertanian. Keselarasan antara pendekatan pengelolaan lahan dengan dinamika ekosistem lahan menjadi faktor penting begitu pula konsistensi.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dari hasil praktikum yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa konsistensi tanah ialah suatu sifat tanah yang menunjukkan derajat kohesi dan adhesi diantara partikel – parkikel tanah dan ketahanan massa tanah terhadap perubahan bentuk yang disebabkan oleh tekanan dan berbagai kekuatan yang mempengarui bentuk tanah.

a.) Dalam kondisi basah

Vertisol          : -sangat lekat

-sangat plastis

Andisol          : -lekat

-plastis

Entisol                        : -agak lekat

-tidak plastis

Sampel                      : -agak lekat

-plastis

b.) Dalam kondisi lembab

sampel                      : -Teguh

5.2 Saran

Ada ajahh..

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 2010. http://dasar2ilmutanah.blogspot.com/2009/04/sifat-fisika-tanah-bagian-5-konsistensi.html. 16 Oktober 2010.

Anonymous. 2010. ilmutanahuns.files.wordpress.com/…/konsistensi-tanah.pdf. 16 Oktober 2010.

Anonymous. 2010. ariyanto.staff.uns.ac.id/files/2010/04/kesuburan-05.pdf. 16 Oktober 2010.

Hardjowigeno. S., 1987. Ilmu Tanah. Penerbit Akademika Pressindo : Jakarta.

About these ads